Sepatu Raja

Nama : Rezty dhany yustitiyani Nrp: E24100099 Laskar 11

Seorang raja berjalan kaki melihat-lihat keadaan ibu kota. Di jalan depan istana, kakinya terluka karena menginjak batu tajam. “Jalan di depan istana ini sangat buruk. Aku harus memperbaikinya,” begitu pikirnya. Maka, Sang Raja segera merumuskan proyek untuk memperbaiki jalan di depan istana itu. Ia ingin jalan itu dilapisi dengan kulit sapi terbaik, agar siapapun yang melewatinya tidak terluka. Persiapan mengumpulkan sapi-sapi di seluruh negeri dilakukan.

Di tengah kesibukan luar biasa itu, seorang pertapa menghadap raja dan berkata, “Wahai Paduka. Mengapa Paduka mengorbankan sekian banyak kulit sapi untuk melapisi jalan tersebut, padahal yang Paduka perlukan hanya dua potong kulit sapi untuk sepatu yang berfungsi melapisi telapak kaki Paduka?”

Ah, cerita klasik di atas mengingatkanku betapa seringnya aku menuntut dunia agar berubah sesuai dengan keinginanku, demi kenyamananku dan harapanku. Padahal, dengan sedikit perubahan pada diriku sendiri, aku sebenarnya sudah bisa mengatasi itu semua.

Aku ingat betul, bagaimana dulu aku sering berusaha membuat orang-orang di sekitarku agar mengagumi – atau setidaknya suka dengan aku. Aku berusaha keras untuk itu karena aku yakin semua itu bisa mendatangkan kesuksesan. Tetapi ada sebuah titik nadir yang membuat aku sadar, bahwa aku tidak bisa memaksa setiap orang untuk menyukai aku.

Cerita Inspirasi diri sendiri

Nama : rezty Dhany Yustiiyani NRP : E24100099 Laskar : 11

Ini adalah cerita yang membuatku menjadi pintar dan tegar seperti sekarang.

Ketika saya masih duduk di bangku SD nilai saya tidak terlalu bagus dan pas-passan saja. Dan waktu acara kelululsan SD saya lulus dengan nilai yang tidak terlalu bagus. Ibu saya selalu memperingatkan saya untuk lebih baik lagi di SMP nanti. Pikirku santai ajalah apalagi masa-masa SMP adalah gerbang menuju kedewasan yang harus di nikmati.

Hari pertama berjalan dengan sangat baik. Saya mendapat teman-teman yang sangat asyik dan baik. Hal itu membuat saya merasa sangat senang. Dan hari pertama belum terlalu aktif belajar.

Hari-hari demi hari berlalu, tidak tau kenapa saya merasa pelajaran di sekolah sangat susah. Tapi saya tidak memberi tau mama saya tentang nilai saya yang jelek. Pada saat pengambilan rapot nilai saya seperti biasa sangat pas-passan.

Tetapi tidak tau kenapa kali ini saya merasa ada yang hilang dan sangat merasa gagal ketika melihat nilai saya itu.

Di kamar saya membandingkan nilai SD saya dengan nilai SMP saya. Dan saya merasakan tidak ada perubahan yang terjadi. Saya merasa semua biasa saja. Saya melamun dan tiba-tiba terlintas di benak saya kenapa saya tidak berusaha sedikit saja untuk merubah nilai saya. Saya mulai membuat jadwal untuk waktu saya belajar. Dan saya membatasi waktu bermain saya. Memang susah tapi ketika saya terbiasa menjalaninya saya merasakan ada perubahan dalam diri saya sendiri. Nilai saya mulai meningkat dan saya lebih disiplin waktu.

Tak terasa waktu pengambilan rapot tiba. Saya deg-degan tapi saya biasa saja, karena saya pikir pasti nilainya tidak terlalu meningkat.

Ketika nama saya di panggil oleh guru saya. Saya dan ibu saya maju ke depan dan guru saya tersenyum melihat saya. Saya pikir itu senyum ejekan karena nilai saya seperti biasanya. Tapi ketika dia memberikan rapot itu kepada saya dan saya membukanya saya langsung menangis, senang dan bangga. Saya mendapatkan ranking 5. Saya tidak pernah berpikir akan mendapat semua itu. Guru saya tersenyum bangga dan mengucapkan selamat. Dan ibu saya bangga terhadap saya.